Nikmatnya Hidup Bertetangga

11 Januari


3 harian ini saya lagi absen ngeblog, bukannya lagi males, tulisan yang masih dalam bentuk draft sudah mengantri rapi untuk menunggu diluncurkan, tapi bukan saat yang tepat saat ini karena si jagoan lagi sakit demam sampe 3 hari lebih, terus pilek dan ujung ujungnya batuk. Memang lagi musimnya sih kayaknya karena cuaca lagi gak nentu kadang panas kadang hujan, dan sekeliling anak anaknya lagi pada demam , batuk dan pilek juga.

Kalo anaknya diem diem bae sih gakpapa saya bisa lanjut ngeblog, tapi si jagoan kali ini sakitnya bikin rewel yang masyaallah bikin maknya pusing tujuh keliling karena bawaan si bocah pengen nemplok terus setiap saat sampe maknya ini gak bisa ngapa ngapain, hadeuh...

Dengan berbekal pengetahuan akan obat untuk anak seperti minum parasetamol untuk anak dan madu panas dalam untuk menyembuhkan panas dalamnya , kompres pake air dingin sampai plester bye bye fever pun tak mempan sama si jagoan dan ujung ujungnya ya ke dokter spesialis anak juga karena lebih dari 3 hari demam gak kunjung sembuh.

Lucunya anak kita yang sakit dan rewel, eh malah tetangga sebelah kanan yang lebih riweuh menasehatin dari A sampai Z, sampai kesannya menggurui , hadeh padahal saya gak ada minta saran..saya saja kalo anaknya dia sakit, gak pernah tuh ikut campur, karena saya memang prinsipnya gak mau mencampuri kehidupan orang dari dulu. Jadi kalau bertemu tetangga seperti ini memang terlebih dahulu saya mengucapkan makasi banget sama perhatiannya terus saya nasihatin balik orangnya, kalau dia terima ya syukur kalau gak terima ya saya bilang aja makanya gak usah nasehatin orang panjang kali lebar, koreksi diri aja dulu, hidup orang gak usah anda atur atur, dah simpel gitu aja (sarkas gak ya?)

Lalu ada juga nih tetangga sebelah kiri, padahal statusnya sama2 kontrakan dengan saya, lantas karena dia yang lebih lama tinggalnya dibanding keluarga saya seenaknya saja memakai lahan jemuran yang sudah dipersiapkan yang punya kontrakan untuk dipakai bersama sama. Maksudnya tanah dibawah jemuran malah ia pakai untuk menanam sayuran untuk keperluan pribadinya, padahal lahan untuk menanam sayuran masih terbentang luas di samping rumahnya yang lebar itu.

Lah saya jadi bingung dong bagaimana nih untuk urusan jemur menjemur pakaian.
Mau tanya ke sebelah jadi bingung kawatir jadi tersinggung, gak tanya malah nyesek kok begitu banget sih, urusan menjemur aja jadi riweuh. Bener aja kan, setelah saya memberanikan diri untuk bertanya ternyata pas saya tanyain dengan nada yang lembut dan sopan eh sang tetangga malah menjawab dengan nada tersinggung bahwa dari dulu saya sudah biasa menanam sayuran gak ada yang protes, ya pantes dong orang tempat kontrakan sebelah dia alias kontrakan yang saya tempati ini masih kosong melompong selama bertahun tahun dan jemuran masih 100% dia kuasai.

Hadeuh gak habis pikir saya dengan tetangga saya yang unik unik ini..tiap tiap tempat ada aja masalahnya, 4 tahun mengarungi biduk rumah tangga alias menikah, 4 tahun pula mempunyai tetangga yang beraneka ragam. ada tetangga yang enak diajak ngomong enak diajak curhat, ada tetangga yang suka ngegosip sampai berjam jam, ada tetangga yang individualis banget, ada tetangga yang suka nasehatin tapi gak mau dinasehatin, dan ada tetangga yang adem ayem dan gak neko neko..hmm maunya sih tipe tetangga yang terakhir ya..hidup pun tentrem.

Walau bagaimanapun sejatinya kita ini hidup pun butuh tetangga untuk bersosialisasi dan butuh pertolongan apabila memang lagi ada kesusahan tapi sekiranya pertolongan itu tanpa pamrih bukan tanpa embel macam2.
Dah segitu aja deh curhatan emak disiang hari yang jagoannya masih nemplok manis di badan emaknye.
*gakbisakemanemane,hiks*

22 komentar:

  1. Sejatinya, bagaimanapun, katanya tetangga adalah keluarga terdekat kita hHahaha cuma kalau tetangga yang repot mencampur terlalu jauh memang bikin kesal qiqiqiq 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak bagaimanapun kita tetap butuh tetangga, seperti kata orang klo tetangganya menyenangkan itu menjadi "tetanggaku idolaku", tapi kalau menyebalkan menjadi "tetangga masa gitu" hehe :)

      Hapus
    2. Hahaha betul. Istilah baru bagi saya ini -> tetangga masa gitu 😂

      Hapus
    3. Itu judul serial di net tv kak hehe 😁

      Hapus
  2. ...thank you for visiting my blog. Do you have a translator on t=your blog? Enjoy your weekend.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi Tom, thanks for your suggest, i'm just already put google translator widget in here, but i'm afraid google can translate my blog accurately :)

      Hapus
  3. so good post I like it:) follow;) hope U follow back!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi kathy, i've follow you back, anw thanks for visiting my blog :)

      Hapus
  4. Semoga cepat membaik kesehatan jagoan kecilnya kak Hydriani agar emaknya bisa aktif ngeblog lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, si jagoan udah sembuh, skarang saya sudah update blog lagi, makasi doanya ya mas himawan :)

      Hapus
  5. Serba salah juga yah mba. Tapi tetap psrlu dikomunikasikan terbuka biar sama2 enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang day, emang serba salah kalau sudah bertemu hal seperti ini, ya kalau ketemu sama orangnya ya senyumin aja deh hehe

      Hapus
  6. Tetangga memang banyak macamnya. Dulu banget pernah ada tetangga yang sering banget berantem. Kalau mereka berantem, bisa kedengaran piring pecah sampai ke rumah saya. Nah lho. Mau melerai, ntar dikira sok tahu. Pernah juga ada tetangga yang suka memberi buah dan makanan (ini sih oke banget). Tapi jadinya setiap kali pergi-pergi, kami juga memberi oleh-oleh makanan, lha nggak enak hati sudah banyak diberi. Nambah beban bawaan kalau pergi. Hahaha ... resiko bertetangga.

    BalasHapus
  7. Iya benar mba udh resiko sih, btw mungkin kalo jalan2 diem diem aja kali ya jadi kan gak perlu beli oleh2 😁

    BalasHapus
  8. Wah, kalau hidup bertetangga harusnya bisa menyesuaikan ya. Meski penduduk lama baiknya sih menghargai yang baru. Peduli pun boleh, tapi jangan turut campur. Aku gak terlalu dekat dengan tetangga, mereka sibuk-sibuk. Yang penting kalau ketemu menyapa 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya kalo tinggal diperkotaan pada individual dan sibuk2 ya mba, yg penting tetap rukun sesama tetangga

      Hapus
  9. Tetangga saya baik hati semua, masih suasana pedesaan kekeluargaannya tinggi,ga mau campur urusan org, tp kepo dikit2 hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus dong kalo gitu, semoga tetap akur ya bu sama tetangganya :)

      Hapus
  10. Lucu juga ya tetangga yang memiliki karakter seperti itu.
    Alhamdulillah tetangg2 saya baik. Kalaupun pernah bersenggolan (bermasalah) paling diem aja sambil mbatin "Kok si A begitu ya." Kalau punya tetangga yang sudah lanjut usia itu suka banget kasih nasihat yang kadang ujungnya menyalahkan atau menyuruh2. Tapi saya berusaha santai,biarkan saja, nanti juga diem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus juga idenya mba, lain kali saya diemin aja deh drpd hubungan jd gak baik

      Hapus
  11. Ternyata dimana mana yang namanya tetangga tuh hampir mirip ya mbak. Dulu ibu saya sempet tertekan waktu tahun awal menikah, gara gara tetangga yang suka ikut campur dan kadang suka ngutang tapi ga mau balikin :" tapi sekarang alhamdulillah sudah lebih nyaman, sejak banyak blok yang diubah jadi ruko, tetangganya ruko ruko semua, hihihi *malah curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kadang suka ada tetangga kayak gitu sih, saya pernah dulu kayak gitu, tapi saya gak tanggepin tetangga seperti itu jaga jarak lah istilahnya

      Hapus

Maaf Link Hidup tidak diperkenankan untuk berkomentar
Terima Kasih ^_*

Diberdayakan oleh Blogger.