Menikmati Kuliner Khas Tanjung Pura

rumah makan langkat berseri tanjung pura langkat

Awal bulan April lalu saya mengunjungi saudara di Tanjung Pura untuk berjalan jalan ke kota kecil tersebut. Tanjung Pura merupakan kota yang berada di daerah kabupaten Langkat Sumatera Utara. Penduduk di Tanjung Pura sebagian besar beretnis suku melayu, dan sebagian lagi terdiri dari etnis suku karo, suku jawa, suku aceh dan juga keturunan tionghoa yang telah lama menetap di kota tersebut. Walaupun terdapat banyak suku, nuansa adat melayu cukup terasa sekali di sana.

Dulu, biasanya saya dan keluarga hanya singgah sebentar saja di Tanjung Pura ini hanya untuk beristirahat makan siang sebelum melanjutkan perjalanan ke Pulau Kampai ataupun menuju kota Lhokseumawe, Aceh. Akhirnya persinggahan saya ke kota Tanjung Pura bisa sambil menginap di tempat saudara. Walau tak lama tapi bisa mengunjungi Landmark nya yang terkenal yaitu Mesjid Azizi , mesjid kebanggaan warga Tanjung Pura dan sekitarnya.

Selain mengunjungi mesjid, kurang afdhol rasanya bila tidak mencicipi kuliner khas kota Tanjung Pura yang begitu dikenal sampai di kota Medan. Pasti yang tinggal di kota Medan setidaknya sudah mengetahui kuliner khas dari kota Tanjung Pura, apa sajakah itu yuk di intip :)

1. Mie Rebus udang dan Soto udang

Mie rebus udang dan soto udang merupakan salah satu ciri khas kuliner yang ada di kota Tanjung Pura. Tanjung Pura dikenal sebagai kota penghasil tambak udang galah, udangnya pun manis dan gurih. Udangnya dipakai sebagai bumbu dasar pembuatan kaldu pada kuah Mie rebus dan soto udang. Plus ketika dihidangkan pun udang tersebut dijadikan sebagai topping kuliner yang lezat. Sewaktu saya makan disana inginnya tambah terus. Tapi akhirnya diingatkan dengan alarm kolesterol. Maklum sudah kepala tiga.

rm langkat berseri tanjung pura soto udang dan mie rebus udang

kuliner soto udang dan mie rebus udang rm langkat berseri tanjung pura
Mie rebus udang dan soto udang khas Tanjung pura

Tempat yang saya rekomendasikan untuk menikmati Mie rebus udang dan Soto udang adalah Rumah makan Langkat Berseri dan Kedai kopi Restu. Dengan harga berkisar Rp 25.000 - Rp 30.000 kita sudah bisa menikmatinya. Ada harga ada rasa, sesuailah dengan cita rasa yang dihidangkan.

Baca juga : Tips Berbisnis Kuliner agar sukses era Digital


2. Roti bakar srikaya dan kopi susu

Roti bakar yang dipadu dengan selai srikaya dan ditemani dengan segelas kopi susu hangat atau dingin adalah teman yang cocok buat mengganjal perut. Tempat yang saya rekomendasikan untuk menikmati roti bakar tersebut adalah Kedai Kopi Restu.

Kedai kopi restu
Google Maps
kopi susu dan roti bakar srikaya kedai kopi restu
Roti bakar dan srikaya kedai kopi restu
Bagi penikmat kuliner asal Medan siapa sih yang gak tau tempat ini, sudah banyak situs yang membahasnya. Selai srikaya yang melimpah merupakan ciri khas kuliner dari kedai ini. Selain roti bakar ada juga roti gulung yang disajikan di kedai kopi ini. Ada juga kedai yang lain tapi tidak semenarik kedai ini. Dengan rasa dan penampilan kuliner ala jaman jadul menambah nilai plus dari kedai kopi Restu.


3. Kepiting soka dan Udang galah

Kepiting soka dan udang galah adalah hasil budidaya petani tambak yang terkenal dari kota Tanjung Pura. Kepiting soka mempunyai ciri dengan kulit cangkang dan dagingnya yang lunak, selalu dihidangkan dengan cara digoreng dan dibalut oleh tepung yang krispi. Bisa dimakan tanpa melepas kulit cangkangnya terlebih dahulu dengan sensasi krispi dan renyah.
Sedangkan udang galah selalu dihidangkan dengan gulai kari ataupun ditumis mentega. Rasa udang yang manis dan gurih membuat udang galah dijadikan primadona kuliner di kota Tanjung Pura ini.

udang galah dan kepiting soka khas rm rilex tanjung pura
Udang galah dan kepiting soka yang lezat
Sumber : Google maps

Tempat yang saya rekomendasikan untuk menikmati kedua kuliner di atas adalah Rumah makan Seafood Rilex dan Resto Pondok Santai. Kedua kuliner tersebut adalah kuliner andalan di kedua restoran tersebut. Ada harga ada rasa, dengan harga yang bisa dibilang tidak murah tapi citarasanya selalu membuat pelanggan restoran selalu datang kembali.

4. Dodol pulut Tanjung Pura

Dodol pulut Tanjung Pura dalah salah satu oleh oleh andalan yang selalu dijual di kedai kedai di sepanjang jalan menuju Medan - Banda Aceh.
Beraneka ragam rasa yang ditawarkan antara lain rasa asli atau original, rasa pandan, wijen dan rasa durian. Saya suka rasa pandan dan durian.

dodol pulut ria ryan khas tanjung pura
Dodol Ria dengan kemasan kecil
Sumber : surga kuliner.com

Yang unik dari dodol khas Tanjung pura ini adalah teksturnya yang tidak terlalu padat dan kemasannya yang gampang untuk dibuka dan bisa segera dimakan tanpa harus dipotong seperti kebanyakan dodol di daerah lain. Kemasannya dibentuk kecil kecil. Seperti makan permen saja kalau dibayangkan :)
Tempat rekomendasi saya untuk beli dodol pulut ini adalah Dodol Pulut Ria dan Dodol Pulut Ryan.


5. Keripik Cinta


Duh, ada ada aja deh yang buat keripik ini. Kenapa dinamakan dengan Keripik cinta sih? Padahal sebenarnya bahan yang digunakan hanya berbahan dasar singkong dan jadilah keripik singkong. Ada yang bilang kenapa dibilang keripik cinta, karena setelah makan keripik akan jatuh cinta sama keripiknya, akan beli lagi dan lagi deh. Terdapat beberapa jenis keripik seperti keripik singkong, keripik ubi ungu, keripik bawang, stik keju dan juga varian rasa dari keripik cinta ini, antara lain rasa original, rasa pedas, rasa barbeque, rasa jagung bakar, dan lain lain.

Keripik cinta khas tanjung pura
Keripik cinta mas hendro
Sumber : Google Maps

Keripik Cinta dijual beberapa tempat di sepanjang jalan medan-banda aceh sama seperti tempat jualan dodol. Tempat rekomendasi saya untuk membeli keripik cinta ini adalah Keripik Cinta Mas Hendro
Namun selain keripik Cinta, ada pula yang menjual keripik Rindu. Duh, memang kreatif sekali yang buat nama tokonya ya :)
***

Sebenarnya masih banyak lagi kuliner khas yang ingin saya ceritakan dari kota Tanjung Pura ini tetapi itu berarti saya harus kembali lagi ke Tanjung Pura untuk menikmati berbagai sajian kuliner yang akan disantap bersama saudara saya di sana, hehe modus yah..

29 komentar:

  1. Mie rebus udang, wow saya jadi penasaran banget. Pastinya lezat ya ,kok sampai minta tambah gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya enak banget mas, kuah mienya kental rasanya manis dan gurih coba deh kalo ada langkah ke medan :)

      Hapus
    2. mungkin orangnya kelaparan karna habis macul dari sawah Mas Djangkaru

      Hapus
  2. Tempatnya sederhana ya teh,..tapi menu santapnya itu loh, menggairahkan banget,..bisa nagih kalau kesini,..pas pertama lihat tadi saya sangka warung makan padang,...he-he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe penampilannya mirip mirip ya mas

      Hapus
    2. Iya mbak,..mirip-mirip,..he-he 😀

      Hapus
  3. Buset dah mbak. Lu mah mau puasa bahasnya makanan. Mumpung belum mulai yah? Wkwkwkkwk

    Gw ngiler liat udangnya. Kok gede-gede yahh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini ujian buat tahan godaan di bulan puasa mas wkwk, itu udang galah makanya ukurannya besar2 :)

      Hapus
  4. Soto udang sepertinya enak banget... ohy, ntar besok puasa, Selamat menunaikan ibadah puasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba sedap banget, sama2 mba lantana selamat menunaikan ibadah puasa ya

      Hapus
    2. Dari 5 menu diatas satu yang menyita perhatian saya.....kok ada ya Keripik Cinta..seperti apa sih kelezatanya hingga dinamai Keripik Cinta...

      emang kalau habis makan Keripik Cinta ini akan meningkatkan gairah bercinta gitu ? kalau gitu mau ah...biar cinta saya makin bergairah


      Hapus
    3. Eeaa tergantung persepsi masing masing kayaknya ya mas wkwk

      Hapus
  5. malam ini saya baca dan lihatnya masih biasa saja, tapi gak tau kalau bacanya besok siang, wkwkwwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwwk,, tadi siang saya gak berani lihat, baru malam ini lihat dan balas koment mbak, tapi Alhamdulillah puasa pertama lancar dan semoga berkah,,,

      Hapus
  6. Demi apa, puasa saya membaca postingan ini ? Hahhaha.. eh saya baru tahu soto udang. Kuahnya terlihat kayak soto betawi ya ? Pake santan. Udahan dulu deh ngeliatnya, takut gak nahan ujian.. 🤣🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe maaf ya mba terkena jebakan betmen :D

      Hapus
  7. Wahhhhh siang siang bikinn ngilerrrrr, isinya makanan semuaa wwueheheh :D

    BalasHapus
  8. Wah, itu udangnya mantap banget. Jadi pengin ke Tanjung Pura, nih. Tapi masa iya, kunjungan ke sana cuma buat makan udang terus balik lagi? Hahaha ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mba pake pintu doraemon biar bisa langsung balik wkwk

      Hapus
  9. Soto udang ?

    Wuaaouw ..
    (Noraknya keluar 😅)
    Aku baru tau infonya disini.
    Kayak gimana sedapnya, yaaaa ..
    *auto~ngiler*


    Kebayang gendut montok body udangnya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana sedapnya dibayangin aja dulu mas himawan hehe

      Hapus
    2. Udah berhasil kubayangin, siih ..
      Tapi belum puas gegara belum lihat penampakan aslinya.

      Kira-kira setelah keripik cinta dan keripik rindu ...
      Ada ngga yaaa, keripik galauw .. 😅

      Hapus
  10. salam paham, kirain tanjung pura daerah di Pontianak hehehe.
    Puasa2 buka postingan makanan terasa horor hehehe

    BalasHapus
  11. Duh saya ngiler dengan mie rebus udangnya, tapi ada alarm yang melarang saya makan, karena saya alergi udang. Sedih ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp mas, masih ada makanan lain yg enak koq

      Hapus
  12. Udang itu favorit saya. Bikin penasaran saja pengen cicipin. Ha ha, baca pos ini kala siang, sengaja agar tak terlalu galau saumnya. Saum cuma baca pos nonkuliner bikin saya malah pengen makan da mikirin makanan, ha ha.
    Soto udang bikin penasaran. Duh, pengen bikin sayang belum tahu apa Palung akan alergi udang. Coba dibikin udang goreng mentega yang dicampur saus asam manis atau saus tiram.

    BalasHapus

Link Hidup tidak diperkenankan di sini.
Mohon untuk dimengerti
Terima Kasih ^_*

Diberdayakan oleh Blogger.