Nafsu Makan yang Tidak Terkontrol Saat Hamil

27 Februari
nafsu makan yang tidak terkontrol saat hamil
Pic from : parents.com

Beberapa hari ini bawaannya laper aja. Tapi tidak selera sama makanan yang itu itu aja. Hampir setiap hari makannya selalu masak sendiri, demi menghemat pengeluaran.

Kalau tidak masak tumis jamur, tumis kangkung, sayur bayam, sop udang atau sop telur puyuh. Hanya sesekali masaknya rada spesial soto ayam + perkedel + bakwan jagung. Tapi karena buatnya rada lama jadilah saya masak itu dua minggu sekali atau sebulan sekali.

Terkadang kalau lagi malas masak, saya mengajak si jagoan keluar rumah untuk beli makanan jadi. Walaupun beli makanan jadi belinya ya itu itu aja hihihi, kalau gak pempek, tekwan, ayam goreng atau gado gado. Lainnya tidak cocok dengan selera saya yang suka makanan berlemak tapi tidak terlalu pedas dan asam.

Bicara soal makanan saya jadi kangen sekali sama Bandung. Surganya kuliner enak kalau saya bilang mah hehe. Sempat kuliah dan dan tinggal di sana ( Jatinangor, Bandung ) selama lebih dari 4 tahun membuat saya hampir hapal sama semua kuliner yang ada di sana.

Ada Bubur Ayam Bandung Mang Oyo, ada Kupat Tahu Bandung atau kupat tahu Singaparna, Lontong Kari , Batagor, Baso Tahu Bandung, Mie Kocok, Lumpia Basah, Lotek, Cilok, Cimol, Cireng, Cuangki, Seblak, Kue Cubit. Hmm apalagi ya wah banyak tapi saya lupa hehe.

Memang Bandung ini surganya kuliner dan memang kreatif kalau soal makanan deh, saya angkat jempol soal ini. Bahkan setiap daerah di Sumatera pun menyadur makanan tersebut untuk dijual sebagai jajanan pinggir jalan seperti seblak basah, batagor, dan cilok , makanan yang kerap saya temui disini Kayu Agung dan di kota Medan.

lumpia basah dan cilok homemade
Lumpia basah & cilok homemade

Seblak basah buatan sendiri

Kue cubit buatan sendiri

Dulu waktu saya lagi hamil jagoan, saking ngidamnya saya sampe ngiler berbagai macam kuliner yang suka wara wiri di Instagram, sempet minta sama Pak Su untuk dibelikan. Tapi ternyata tidak semua itu dijual di kota Medan, kalaupun ada tempatnya lumayan jauh. Saya pun tak ingin memberatkan suami untuk memaksanya membeli kalau tempatnya lumayan jauh. Sudahlah capek pulang kerja, eh malah saya paksa beli kan kasihan.

Jadi untuk mensiasatinya biar jagoan dalam perut juga nantinya pas lahir gak jadi ileran karena hasrat ngidam maknya, akhirnya sayapun terpaksa membuatnya sendiri. Tapi ngomong ngomong apakah betul ya mitos kalau pas ibunya mengidam lalu keinginannya tidak terpenuhi anaknya nanti jadi ileran terus ya? Saya masih bingung untuk mitos yang ini sih, hmm..

Oke kembali ke soal kuliner.
Lumpia basah, Kue Cubit, Seblak dan Cilok akhirnya berhasil saya buat sendiri.
Power of kepepet kalau sudah mengidam berat, yang tidak mungkin dimasak karena ribet jadi bisa masak dan sukses wkwkwk.
Maaf ya teman temans bukannya pamer, tapi karena saya lagi rindu sama makanan makanan ini hehe

Oiya ngomongin judul diatas dari tadi kok tidak ada nyambungnya ya sama yang saya ceritain ini, ya disambungin saja deh sama cerita saya berikut ini (intronya kepanjangan ya jeng wkwk)

Akibat Nafsu Makan Tidak Terkontrol

Begini ceritanya. Waktu sebelum hamil si jagoan memang saya ada terkena Pcos. Apa itu Pcos? Bisa dilihat di artikel ini : Kayu Manis untuk Kesuburan Wanita

Saya kira karena berhasil hamil, saya pun terbebas sama penyakit Pcos yang identik dengan Diabetes tipe 2. Tapi ternyata tidak. Rupanya setelah itu pada saat trimester ketiga saya dinyatakan Preeklampsia sedang oleh dokter kandungan saya dengan vonis protein plus satu pada urin yang membuat saya harus di operasi Caesar.

Lalu, saya pun mencari penyebab kenapa saya terkena preeklampsia, walaupun sebelumnya telah diterangkan oleh dokter. Preeklampsia yang saya alami ini ada kaitannya dengan nafsu makan saya yang tidak terkontrol pada saat hamil trimester kedua dan ketiga yang pada saat itu ibu hamil mudah sekali lapar karena ia harus makan untuk dua orang.

Sering jajan dan sering makan makanan yang mengandung banyak gula, tepung tepungan dan kadar garam yang berlebih. Meskipun saya sudah mengatasinya dengan memasak sendiri dan tidak makan terlalu berlebihan apalagi sampai terkena binge eating disorder . Karena setau saya masak sendiri kan lebih aman begitu pikiran saya waktu itu.

Tapi ternyata bukan masalah memasak makanan sendiri, melainkan apa yang kita makan.
Apakah gula darah saat kita hamil terkontrol? Apakah kadar garam saat kita hamil masih diambang batas yang wajar?
Selidik demi selidik, memang kadar gula darah saya sudah tidak terkontrol waktu itu.

Komplikasi kehamilan - pic : hellosehat

Terus tekanan darah pun sudah menunjukkan angka yang lumayan tinggi.
Pantesan saat itu saya sering merasakan pusing dan kram perut, saya kira ini normal karena bawaan badan dan hanya kontraksi biasa saja.
Keinginan untuk melahirkan normal karena hal ini pun terkubur sudah, karena dokter kandungan yang menangani tidak mau ambil resiko dengan preeklampsia yang saya alami, yaiyalah wkwk..

Lihat juga : 5 Tips Mencegah Penyakit Degeneratif

Anjuran Hidup Sehat Saat Hamil

Oke mungkin ini suatu anjuran bahkan reminder buat saya dimasa yang akan datang jikalau Allah sudah berkehendak untuk menitipkan satu lagi anak untuk saya. Makan makanan yang bergizi, seimbang, tidak terlalu berlebihan dalam makan, karena berlebihan juga tidak baik bukan.

Walaupun lagi hamil tetap memperhatikan asupan gizi yang masuk yang tidak sekedar kenyang saja. Selanjutnya tidak banyak tepung tepungan dalam daftar makanan dan kadar garam yang terkontrol.
Saat ini sudah banyak garam sehat yang dijual dan mudah pula mendapatkannya.

Garam yang sehat itu adalah Garam Krosok, garam ini mudah ditemukan di pasar tradisional dengan ciri warna yang keruh dan masih berbentuk batu kristal, kemudian garam himalaya (pinksalt) dan garam laut asli (seasalt) yang saat ini mudah ditemukan di situs belanja online.

Hindari makan kecap yang terlalu manis, bisa diganti dengan kecap bergula sedang. Konsumsi gula sebaiknya dikurangi bisa diganti dengan daun stevia asli atau gula aren, gula diabetes sintetik tidak baik untuk dikonsumsi saat hamil.
Hindari konsumsi berlebihan buah buahan yang kandungan gulanya tinggi seperti durian, nenas, dan mangga.

Konsumsi nasi merah akan lebih baik dibandingkan konsumsi nasi putih.
Hindari juga konsumsi mie bertepung karbohidrat kompleks, lebih baik menggunakan mie yang tidak mengandung tepung tepungan, seperti Mie Shirataki.

Mie Shirataki adalah mie yang baik karena terbuat dari umbi iles iles yang mengandung nol karbohidrat. Mie ini juga mudah ditemukan di situs belanja online.
Terakhir hindari minuman yang manis manis, seperti teh manis, susu bubuk, minuman soda ataupun kopi, akan lebih baik jika selagi hamil minum air putih setidaknya 8 gelas sehari.

Oke, sekian informasi saya kali ini mudah mudahan informasi ini berguna bagi anda teman teman pembaca suatu saat nanti, kalau sedang tidak hamil atau kondisi yang sehat bolehlah menyicipi kuliner yang enak seperti kuliner Bandung hehe :)

Sumber foto :
parents.com, hello sehat dan dokumen pribadi



43 komentar:

  1. Karna suka buat sendiri saat ngidam
    Akhir nya jadi pinter memasak segala masakan ya kan mbak

    BalasHapus
  2. Semoga saja jika nanti saya nikah, istri saya tidak doyan makan saat hamil, takut sayanya yang capek, pulang kerja disuruh beli jajanan :)

    BalasHapus
  3. Ngomongin kuliner Bandung jadi ngiler deh. Emang Bandung itu nggak pernah salah ya untuk pecinta makanan enak. Yamiannya, jajanan pasarnya, batagornya... *kemudian ngeces beneran*

    BalasHapus
  4. Duh aku pengen banget deh punya nafsu makan bagus saat hamil tapu udah 3x hamil malah kurang gizi mulu karena hyper emesis. Hiks-hiks

    Tapi pas menyusui udah balik sih nafsu makan. Hahahaha hajar semua keinginan jd ngidamnya pas nyusuin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang lebih bagus nafsu makannya pas nyusui ya mba jadi si gak kena komplikasi kehamilan

      Hapus
  5. Semoga hamil kedua lancar2 ya mba ... info nya bermanfaat banget apalagi buat wanita doyan makan kaya saya 🙈🙈🙈

    BalasHapus
  6. Mba aku banget nih pas hamil selesai morning sickness aku langsung doyan makan. Berat badanku naik sampai 95 kg jadi ada pertambahan 40 kg dari berat badan. Syukurnya enggak ada kelainan sampai melahirkan, cuma anakku beratnya sampai 4kg luar biasa melahirkannya hehe. Btw Happy Parenting ya mba.

    BalasHapus
  7. Kuberitahu satu rahasia ya mba, saya dong sampai sekarang belum pernah sama sekali makan seblak hahaha
    Gara2nya waktu hamil, eneg banget liat seblak dijual di mana-mana, udah gitu penampilannya gak menarik sama sekali rasanya.
    Jadinya sampai sekarang sama sekali belum pernah rasain hahaha

    Waktu hamil kemaren saya malah cuman naik 1 aatau 3 kg ya?
    Gara2nya ga mau makan selama hamil.
    Untung aja janinnya berkembang sempurna, ga kurus ataupun terlalu gemuk.

    Btw masakannya enak2 tuh mba, kalau saya tiap hari ya kalau bukan sayur bayam, tumis kangkung, sup ayam.
    ituuuu saja dibolak balik sampai eneg hahahah

    Males banget masak yang rempong kayak soto.
    Emosi juga udahlah lama di dapur, abis itu anak ga doyan pula.
    Mau berdiri deh rambut singa rasanya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha padahal seblak enak loh :p

      Hapus
    2. Iyaaa, mungkin karena udah eneg pas hamil, bahkan sampai sekarangpun masih ga tertarik nyobainnya meski aslinya kepo hahaha

      Hapus
  8. Aku dulu juga doyan makan selama dua kali kehamilan. Tapi dokternya menyarankan ngurangi karbo, perbanyak sayur dan buah. Jadi aku ngemilnya buah-buahan, dan paling sering itu bengkuang sama Peer. Karena katanya ibu hamil kalo makan peer anaknya kulitnya bersih, hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya makan buah pir malah gak bisa saat hamil mba, bawaan masuk angin aja

      Hapus
  9. Baca tulis ini jadi ngiler.. pas banget nih jam makan siang, jadi dapet inspirasi mau makan siang apa.. soal makan dan kuliner, bagi wanita hamil memang harus menjaga asupan makanan yang tentunya memenuhi kebutuhan nutrisi ibu hamil ya mba.. aku aja yang ngga hamil, bawaannya mau makan terus hihi

    BalasHapus
  10. kalau lagi hamil memang bawaannya pengen jajan terus ya mba, tapi memang harus dikontrol juga sih karena saat hamil juga butuh makanan yang bergizi :D

    BalasHapus
  11. Waw seblak makanan favorit aku nih kebetulan domisili dibandung juga. Emang hamil suka gitu ya mbk ? Maklum belum pernah merasakan:-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak juga sih mba hamil itu tergantung bawaan badan aja :)

      Hapus
  12. Saya klo hamil perutnya aja yg ndut Mbak, Alhamdulillah. Walau nafsu makan lumayan tinggi, tp BB yaaa segitu aja siihh. Ini hamil ketiga kayaknya naiknya juga gak jauh beda dari sebelum2nya, heheheh. Apalagi gak ada drama ngidam mau makan ini itu, jadilah makannya apa aja yg ada hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih enak banget ya mba, jadi iri saya :(

      Hapus
  13. di usia kandunganku yang menginjak 21 minggu (bulan lalu), berat badan saya justru sama seperti sebelum hamil, Mba. Padahal nafsu makan mulai bertambah. Nah bulan ini saya merasa sering lapar dan sering makan makanan dan minum yang manis + makan karbo. Duh, kayaknya harus saya kurangi nih makan dan minum yang manis-manis :(

    BalasHapus
  14. Setelah masuk trimester 2, saya juga mulai rajin masak, Mba. Sehari bisa dua kali masak karena nafsu makanku gede banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya saya juga waktu kayak gitu mba hehe

      Hapus
  15. Waduh, bagaimana dengan saya yang belum hamil saja memang sudah diabetes begini? Qiqiqiq. Serahkan pada Allah SWT, dan tentu seperti anjuran kak Iied di pos ini, harus membatasi diri/mengontrol asupannya ya. Tapi kalau kebetulan lagi di Bandung, bagaimana itu, Kak? Surganya kuliner! Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an ini jadi panduan buat kak tuteh ya, soalnya kondisi kita hampir samaan :)

      Hapus
    2. Amin YRA ... Makasih Kakak.

      Hapus
  16. Bubur ayam Mang Oyo terkenal banget ya dari dulu sampai sekarang masih ada. Ternyata pernah kuliah di Bandung ya mbak. Banyak kuliner baru yang berasal dari sana yang jadi hits ya.
    Setau aku sih itu mitos mbak seoal anaknya jadi ileran kalau keinginannya gak terpenuhi, dalam istilah medis ada juga aku pernah baca.
    Kalau aku waktu hamil males masak aja sih eh skr juga kadang males masak tapi krn terpaksa anak2 harus bekel makan ke sekolah hehehe

    BalasHapus
  17. Pola makan sehat memang penting ya mba..apalagi saat hamil jangan sampai berakibat negatif pada kehamilan dan kesehatan bumil. TFS mba

    BalasHapus
  18. Kok sempetnya hamil2 eh buat makanan sendiri gara2 nyidam, hehehe. Catet nih bahwa makan banyak saat hamil juga kudu dikontrol gula dan lain-lainnya

    BalasHapus
  19. Kala lajang saya beli buku panduan memgenai kehamilan. Bagus juga karena bisa jadi panduan bagi saya kalau hamil. Penting banget bagi perepuan hamil agar punya buku panduan pula. Itu bisa membantu mereka agar paham. Preeklamsia memang tak bisa diremehkan, akan sangat berbahaya bagi ibu dan janin. Ibu bisa alami gejala seperti keracunan kala preeklamsia. Kontrol rutin itu penting. Caesar cuma cara sekaligus yang terbaik kala ibu dan bayi dalam bahaya. Tak boleh terlambat ditangani. Semoga Allah berkenan memberi lagi untuk KITA SEMUA. AAIIN.

    BalasHapus
  20. Ingin ngerasain seperti itu kapan ya, body juga udah overweight,,huhu gmana ntar ya

    BalasHapus
  21. Aduuh jajanan bandungnya kenapa diabsenin satu-satu, jadi ngileeeerr huhuhuu. Waktu hamil anak kedua aku kalau ngerasa makanan adanya cuma enak sama enak banget hahahaa, apa aja dimakan, untung masih bisa ngerem yang manis-manis dan karbo.

    BalasHapus
  22. Pas hamil dulu aku malah ga doyan makan blas Mbak, sempet khawatir juga sama kondisi janin, tapi Alhamdulillah ga pa pa

    BalasHapus
  23. Makasih mba Lidya sharingnya. Ilmu banget biar kelak siap sedia pas moment hamil jadi tahu harus bagaimana hehehwh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya iid yanie mba bukan mba lidya hehe :)

      Hapus
  24. Saat hamil, nafsu makanku pun tidak terkontrol, saat hamil anak pertama padahal tidak makan mie, junk food semacam pizza, burger, ayam goreng tepunng, tapi teuteup aja bobot naik sampai 25 kg, nggak preeklampsia sih tapi teuteup bayi susah keluar dan mesti operasi sesar

    BalasHapus
  25. Waaahh keinget hamil anak kedua, BB-ku jd 68 kg dari yang standarnya cuma 45-an.
    Soalnya beneran nafsu makanku gak kekontrol mbak. Aku bisa ngabisin porsi makan 2-3 kali lipatnya, Gak tau knp bisa gtu. Tapi emang bener kudu waspada kalau ada kelainan/ komplikasi lainnya ya. Untung yg kmrn aku gak sih hehe

    BalasHapus
  26. Aku termasuk orag yang ngebo waktu hamil mba. Makan semaunya seadanya alhamdulollah

    BalasHapus
  27. Dua kali punya anak, hamilku selalu diwarnai dengan peningkatan berat badan yang luar biasa huhuu... pasti sampai 20 kg lho nambahnya. Memang bawaannya makan tiada terkendali :)

    BalasHapus
  28. Bumil harusnya selektif ya sama makanan, kalo masak sendiri pasti dijamin sehat dan enak...ya, itu tadi jangan berlebihan aja

    BalasHapus
  29. Iya mba kalau lagi hamil emang kadang suka jadi "alasan" atau "pembenaran" atas nafsu makan yang ga bisa dikontrol. Padahal mah bumil makan memang harus tapi ya tetap dijaga juga ya biar ga kelebihan berat badan.

    BalasHapus

Link Hidup tidak diperkenankan di sini.
Mohon untuk dimengerti
Terima Kasih ^_*

Diberdayakan oleh Blogger.